Ke barus (Lagi) Yuk!

10:20 pm Pertiwi Soraya 10 Comments


Pernah dengar kata “barus”? Kalau “kapur barus”? Ya, kedua kata itu berbeda. Namun punya kaitan.

Kalau saya tidak salah, di Sumatera Utara ada “marga barus”, salah satu marga di suku batak (iya nya?). Namun yang saya maksud “barus” di atas bukan itu, melainkan
sebuah tempat. Kota tepatnya.

Masih di Sumut, Barus merupakan sebuah kota kecil di pinggiran laut Sumatera. Kota ini merupakan saksi sejarah masuknya Islam pertama kali di Sumatera. (Eits ,tolong dikoreksi jika keliru). Letaknya sekitar 2 jam dari kota Sibolga. (Oooo). Jika masih belum dapat gambaran juga silahkan buka Google Map 8-).

Dan kapur barus itu ternyata ya asalnya dari Barus ini. Makanya namanya kapur Barus.

Foto 8 tahun lalu (masih unyu-unyu) ^_^

Kota ini kaya akan wisata. Mau wisata sejarah, alam, budaya sampai kuliner ada. Kalau wisata malam...nanti kita pastikan lagi ya. (Yang Anda pikirkan sepertinya tidak sama dengan yang saya pikirkan ^_^). 

Alamnya berupa laut, pantai, sawah dan gunung. Jadi, biarpun kota ini terletak di bibir pantai, hawa pengunungannya tetap kental. Dan air tanahnya jernih dan tidak berbau lho. Jadi bisa digunakan buat MCK.



Nah, Jadi ceritanya, rencana menjelajah Barus ini sebenarnya bukan rencana utama buat saya. Tujuan sebenarnya ke sana adalah menghadiri walimahan sahabat seperjuangan. (Yaelah)

Akhirnya ungkapan yang dicamkan dulu-dulu itu pun akan kesampaian minggu depan. Waktu itu ketika diundang untuk liburan tahun baru ke kampung halaman si kawan ini, saya ingat mengatakan “Nanti ya, pokoknya kali ketiga aku ke Barus lagi, pas nikahanmu”. Dan tadaaa... Insya Allah minggu depan terlaksana. Jadi eksplorasi lekuk-lekuk Barus dan berburu “Shots” adalah agenda utama keduanya. Hehehe.

So, telah di tetapkan akan berangkat Jum’at malam 16 Oktober ’15. Mulanya akan menggunakan jasa Travel atau taksi. Tapi karena beberapa hal, jasa angkutan yang akan digunakan adalah pesawat. Namun berhubung belum ada bandara di Barus sana, jadilah SAMPRI angkutan yang paling efektif. (Ahaha).

Salah beberapa alasan menggunakan SAMPRI diantaranya karena bakal bawa banyak titipan kado (apa iya), lalu jumlah yang mau ikut ke sana bejibun (secara markas besar fans nya si kawan di Medan), trus rute perjalanannya yang tidak melalui Tebing Tinggi (soalnya bakal macet di perbaungan bro, ini juga alasannya mau pakai jasa pesawat) melainkan lewat rute Brastagi).

Lama perjalanan berkisar 11-12 Jam. Berangkat pukul 8 malam lalu pagi kira-kira pukul 7 sudah sampai di tujuan. Namun Magrib harus sudah stand by di loket. Harga tiket Rp. 90.000. Info terbaru yang saya dapat sih seperti itu dari si kawan ini. Karena dulu-dulunya tetap setia dengan jasa travel karena lebih cepat sampai. Namun info dari nya bahwa lama perjalanan sama saja dengan menggunakan taksi mengalihkan kesetiaannku. Yah, semoga info ini bukan PHP ya. Soalnya saya sering kurang beruntung jika berkendara dengan bus besar. Semoga niat yang baik membawa keberuntungan yang baik pula.

Nah, singkat cerita, jika anda merupakan fans, undangan, kerabat, sahabat, sanak keluarga (yang hilang, hehe) atau calon wisatawan/wati yang ingin bepergian ke tujuan yang sama dengan waktu yang sama, Yuk, mari ramaikan isi SAMPRI. Hehe.

I’ll See You Soon


Rumah kedua, 10 oct ’15 09.15 pm

You Might Also Like

10 comments:

  1. Pertanyaan nya, dengan pergantian transportasi, berpengaruh ke biaya ga? :D
    Biasanya kalo jalan2 gini, tetiba biayanya melebihi estimasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali mbak...nah SAMPRI ini yg paling ekonomis malah kalau brangkat dari Medan😊

      Delete
  2. pantai selalu indah ya, dan selalu ingin ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa....dan pantai2 di Barus cukup indah lho. Hayuk skalian mbakπŸ˜„

      Delete
  3. Sampri itu nama moda transportasi? Singkatan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya...singkatan dari Samosir Pribumi πŸ˜„

      Delete
  4. beneran deh mbak, aku berkunjung ke blog ini karena ada barusnya, kirain ya asal - usul kapur barus XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„. Ntar kita bahas tentang si kapur barusnya ya mbak Sari😊

      Delete
  5. Iya mbak. Bener banget. Masih asri lagi :D

    ReplyDelete

Thank you for visiting. Feel free to leave your response. πŸ™πŸ˜πŸ˜„